Saturday, July 16, 2016

Story of D Day

02:00 AM Krrriiiingggg alarm berbunyi dan calon pengantin pun terbangun. Hal pertama yg melintas di pikiran : "Mateng! Gw lihat ada kilat di luar jendela" Bukan blitz foto tentunya, tapi ternyata diluar mulai mendung dan banyak kilat. Mulailah beberes kilat bareng Bridesmaid (BM) gw. Nyari2 kimono yg WO bilang akan dikasih pas serah terima barang tapi ga nemu. Pas nelpon leadernya baru dikasih tahu bahwa kimononya bermasalah. Bermasalah kenapa? Entahlah, gw ga mau buang waktu dengar alasan, langsung sudahi saja telponnya dan lanjut beberes. Toh dari bridal bakal dipinjamin kimono pink koq. Jam 2:30 AM teng kita turun ke lobby untuk nungguin taxi. Gw udah minta receptionist pesan taxi dari semalam, tapi ternyata ga dipesanin. Jadilah kita nunggu sekitar 5 menit untuk dipanggilkan taxi, untung lokasi hotel berada di jalan besar, jadi mudah cari taxi.


03:00 AM Jadwal make up jam 3:00-6:00 AM, gw dan BM sampai bridal sekitar jam 3 kurang 15 menit. Tuh kaannn gw kan uda bilang gw bakal on time ;) Tadinya salah satu orang bridal ngebahas dengan nada agak keberatan karena jadwal make up gw yg super pagi, dan wanti2 supaya pengantin jangan ngaret. Sampai di bridal, hujan yg tadinya gerimis kecil udah jadi hujan gede. Kita terdampar di depan ruko karena ga ada yg bukain pintu. Telpon berkali2 tapi ga ada yg angkat dari dalam bridal. Mana daerahnya sepi dan gelap pula, ada segerombolan ABG yg lewat, trus ada 1 cowo datang naik motor tiba2 berhenti di dekat kita dan turun sambil rogoh2 tas. HIIIAAAA!!! Ternyata itu mas Anto (hair stylist gw) yg kebetulan ga bawa HP, jadi dia ga bisa hubungin kru bridal yg di dalam pula. Jadilah kita bertiga terdampar di luar sampai ada yg buka pintu dari dalam. By the time kita masuk ke dalam, jam udah menunjukkan jam 3 lewat sedikit.

Gw dimake up di lantai 4 sementara BM dimake up di lantai 1. Ga ada perasaan khawatir sama sekali karena pas make up prewed dg mbak Dwi, gw puas dengan hasil make up-nya. Hair do-nya yg gw perhatiin, karena kurang puas dengan hair do pas prewed. Kali ini hair stylistnya ganti pula. Hasil hair do melenceng jauh dari contoh yg gw minta hahaha!! Tapi gapapa lah, masih suka koq :) Gaun pemberkatan siap dipakai, sempat ngeri sama bolero lengan panjangnya, takut robek pas gw pakai karena bahannya tipis transparan hihihi.. Karena detail bolero udah cukup ramai di bagian dada, jadi katanya ga perlu pakai kalung. Jadi aksesoris yg gw pakai yaitu crown + anting, sengaja gw pilih yg simple aja, ditambah kalung lamaran dg liontin Bunda Maria dari calon mertua. Slayer yg gw pakai sepertinya baru dibuat pas gw final fitting, pinggirannya rendanya cantiiiikk, cukup panjang tapi ga kepanjangan, tapi jadi berat bo, nabrak sama bulu mata terus pas pemberkatan.

Fotografer dan videografer muncul sekitar jam 4an. Sibuk jepret2 sebentar trus capcus ke hotel. Jam 5:30 AM gw udah duduk manis sambil nunggu mobil pengantin dan Stella (kru WO yg akan nemenin gw seharian). Ada insiden kecil, dengan cerobohnya gw numpahin sebotol lem kuku palsu ke meja dan lantai bridal, dan sukses bikin si orang bridal yg judes jadi makin judes (bukan marketing gw loh ya). Gara2 lem kuku palsu tumpah, kuku palsu gw jadi ga bisa nempel komplit. Ini sempat bikin gw uring2an dan merengek minta WO beliin lem kuku atau lem besi sekalian (maaf yaaa kru WO). Karena perlu nunggu toko2 pada buka, akhirnya lem datang tepat waktu sebelum pemberkatan. Tips : pakai kuku palsu semalam sebelumnya, atau pagi2 sebelum ke Bridal, sedia lem kuku palsu, lem bulu mata palsu, lem besi utk emergency!




1) Mas Anto - Hair Stylist. 2) Mbak Dwi - MUA tapi ga ada foto yg tampak muka. 
3) Bu Kokom bagian gaun yg baik hati. 4) Lagi seru pasang kuku palsu sebelum insiden lem tumpah.

06:00 AM Bride, BM, dan WO jalan dari bridal ke hotel. Kondisi di luar masih hujan deras, dan jalanan Tubagus Angke udah bajir setengah ban mobil donk. Kalau kata BM : "gapapa ci hujan sekarang aja, yg penting nanti pas acaranya udah berhenti hujannya". Kalau kata Leader WO : "Tim gw yg ke Tracy agak telat, banjir soalnya. Badai dari jam 1 pagi, ci". Yeah right, what a calming word, WO!! Sampai hotel, mama2 udah cantik, cici gw & adeknya si Kokoh lagi dimake up sama Suzan make up artist dan 1 teamnya, ditemani pacarnya Suzan merangkap manager. Masih sempat minum air seduh ginseng dari WO sambil ngunyah roti sedikit.



07:00 AM aaaannnddd ACTION!! Sesuai jadwal, jam 7 kita mulai persiapan di kamar masing2. Dilanjutkan dengan jemput2an, dimana si Kokoh dikasih 2 ujian. Ujian pertama yaitu menyanyikan lagu cinta buat Bride. Walaupun lagi bindeng karena pilek, tapi suaranya tetap ngebass ngebass merdu pas nyanyiin lagu Strangers in the Night - Frank Sinatra. Ujian kedua yaitu mencari sebelah sepatu kaca (sepatu biasa doang dink) yg hilang entah kemana, setelah itu ya dipakein donk ke Bride. Sesudah itu kembali ke tempat Groom, Tehpay keluarga inti, foto2 sampai gigi kering. Semua kelar jam 9:30, padahal jadwalnya sampai jam 10:20. Kalau dipikir2, gw ga ngerti kenapa pas sesi foto agak diburu2 sama WO, padahal waktunya masih cukup :| 





12:00 PM Syukurlah pada waktu kita jalan dari hotel, hujan udah berhenti, langit mulai terang. Sejam sebelum pemberkatan kita udah sampai di Gereja supaya bisa makan siang lebih dulu. Karena masih ada mobil pengantin yg sesi sebelumnya, jadi gw makan dan nunggu di mobil sampai pengantin tersebut pergi. Konon katanya sesama pengantin pantang ketemu tatap muka pas hari H. Jam 12 teng pemberkatan dimulai. Disitulah mulai berasa dag dig dug dueerrr!! Sambil jalan ke altar berasa gugupnya, berasa harunya, hampir aja nangis. Apalagi pas sungkeman, banjiiirrr nangisnya. Tips : try to be pretty when you're crying. Which actually I couldn't! Pas awal prosesi masuk, kondisi Gereja sepi, pas gw nengok ke belakang di tengah2 misa, ternyata Kapelnya ramai bo, kata WO in total ada 60 tamu. Beberapa tamu bilang agak kesulitan cari tempat parkir karena saat itu berbarengan dengan misa hari minggu di Gereja MBK. Misa mulai tepat jam 12, selesainya pun tepat jam 1:15.  Foto bareng tamu pemberkatan 15 menit, Catatan Sipil 10 menit, kelar jam 2 kurang.






02:00 PM Groom dan rombongan keluarga kembali ke hotel untuk istirahat dan retouch make up. Bride, BM, dan 2 Mama lanjut ke bridal untuk retouch. Disini gw sekalian ganti gaun pengantin untuk resepsi. Pas final fitting, ritsleting gaun gw sempat nyangkut. Pas hari H dicoba pun masih nyangkut, malah loss di tengah karena ditarik paksa. Akhirnya dijahit mati, dan malemnya pas gw copot, terpaksa gw gunting ritsletingnya (toh udah rusak). Selain beruntung bisa kebagian make up sama Tante Lina (salah satu owner Tracy Bridal), gw juga kebagian hair accessories dari Rinaldy Yunardi.


05:00 PM Acara Tehpay telat 30 menit karena Bridenya baru sampai hehehe.. Sesampainya di gedung, keluarga besar sudah lengkap dan duduk2 di area meja keluarga. Supaya keluarga ga ribet bolak balik 2 lokasi, kita sengaja atur Tehpay sore hari di gedung. Toh dekor Taruma biasanya cepat selesai, jadi area pelaminan bisa dipakai untuk background Tehpay. Tadinya mau di depan dekor Photo Gallery, tapi team SatuDivisi masih belum selesai. Walaupun mulainya ngaret 30 menit, ternyata selesainya tetap tepat waktu, jam 5:30 PM. Tips : perkiraan Tehpay biasanya 1-3 menit per pasang, tapi pastikan juga berapa pasang yg beneran akan ikutan. Tehpay gw cepat selesai karena pihak dr mama mertua ga ada yg ikutan sama sekali. Ternyata memang begitu kebiasaannya, tapi ga ada yg bilang aja ke gw -___- Foto keluarga dan makan keluarga dilakukan berurutan sesudah Tehpay. Gladi resik jam 6:00 PM lancar jaya, ga ada pihak yg telat sama sekali.


07:00 PM Tiba waktunya untuk berarakan masuk, jalan sambil melambai2 berasa kayak Queen of the Day, seneng banget lihat teman dan keluarga yg datang. Ada kejadian lucu dimana mama gw jalan duluan sebelum namanya dipanggil. WO kasih aba2 utk maju ke depan, mama gw kira disuruh jalan. Alhasil mama cuma bisa nyengir kuda sambil jalan super slow motion sampai namanya dipanggil. Ngakak abis pas diceritain mama. Sesuai permintaan gw, tamu2 yg berdiri disamping red carpet secara random diberi cone kertas berisi rose petal. Tujuannya supaya pada saat pengantin masuk, tamu ikut menyambut dengan menaburkan rose petal. Lebih bagus loh di fotonya, lihat tamu2 dewasa dan anak kecil semangat bener lempar rose petal, daripada sibuk foto2 dari HP masing2.

Acara selama resepsi standard seperti wedding lainnya.. Potong kue & wedding kiss, tuang champagne, sedikit kata sambutan dari si Kokoh, doa, wedding toast. Singkat dan padat cuma 25 menit dari jam 7:05-7:30 PM. Supaya pengantin dan orang tua bisa nyamperin dan ngobrol2 langsung dengan tamu undangan, salam2an di pelaminan cuma 10-20 menit, sisanya mingle. Keputusan yg tepat sekali, jadi bisa foto2 dengan beberapa kelompok teman pas mingle. Karena biasanya kan ada aja tamu yg mau buru2 pulang, ga sempat nungguin foto di pelaminan. 8:20 PM lempar bunga, 8:30 PM foto2, 9:00 PM foto terakhir dengan WO.

Jadi dari pagi sampai malam acaranya benar2 sesuai jadwal. Syukur kepada Tuhan, ga ada rintangan yg besar. Hujan pun berhenti sejak kita berangkat ke Gereja dan sampai ke Gedung. Malam2 baru lanjut hujan lagi. Kalau kata mama, "Tuhan sayang sama anakku, hujannya berhenti dan dikasih matahari.". Thanks God :)

6 comments:

  1. Yeyyyy, sempet deg2an soal lem tumpah *omoo* >.< untungnya ada lem besi yaa.. hihi. Fiuh ikutan tegang bacanya sil. Semoga daku nanti juga lancar jaya yaaa amin amin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiiinnn... Semoga nanti pas Nini lancar jaya ^^
      Tapi kalaupun ada apa2, anggap aja memang udah semestinya ada drama dikit pas hari H. Biar bisa dikenang hahahhaa

      Delete
  2. Deg2an baca di bagian lem kupal tumpah, tp untungnya ga kena baju nya ya. Huhuhu..
    Paling lega kl semuanya udah sesuai sm rundown ya.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya siinn.. Kena meja bridal aja uda ga enak bgt, takut ga hilang tuh bekasnya.
      Semuanya pada takut sama Bride-nya yg galak sepertinya, jadi pada ngikutin rundown. Yg sempet ngaco sama rundown malah leader WOnya. Tehpai jam 4:30pm, dia kira jam 3:30pm. Ckckck XD

      Delete
  3. aq bisa ngerasain pas liat jendela luar uda kilat :(
    Puji Tuhan bangett yaaaaa finally acara berjalan muluss .
    drama2 sedikit mah normalll sil.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huaaa pas kamu merid sempet hujan juga toh? *toss!!
      Iya puji Tuhan banget bangeeett.. Btw Congratz ya Derry, abis merid, lulus kuliah, lagi hamil pula ^^

      Delete